EssayBrother custom term paper writing
book writing help

Mengapa Poster Film Modern Tidak Sebagus Poster Film B Klasik Di Masa Lalu?

Poster film modern adalah sampah. Mereka tidak memiliki kehidupan, warna, daya cipta, atau kepura-puraan artistik. Mereka hanya memiliki satu tugas: – menyajikan film dengan jelas dan ringkas dalam format poster yang khas untuk mengiklankan fakta bahwa film tersebut ditayangkan di bioskop di dekat Anda sekarang atau di masa mendatang. berhenti. Periode. membosankan! Bagaimana mungkin industri film membiarkan kualitas poster film jatuh ke dalam keadaan seperti itu?

Ada waktu beberapa tahun yang lalu ketika bioskop adalah tempat yang menyenangkan untuk dilihat dan dimasuki. Rantai bioskop lebih kecil dan lebih luas daripada sekarang dan akibatnya setiap bioskop memiliki karakter tertentu, betapapun noraknya. warna-warni dan apak, kursi berlapis karpet atau wanita es krim menggembar-gemborkan bisnis di sela-sela. Oh, dan bioskop lagi benar-benar menampilkan film dengan rating x (biasanya b film dan banyak dari mereka!) yang akan ditonton orang dewasa, tidak ada lagi sertifikat MOR 12 yang menggiring sampah ini, oh tidak!

Sekarang, satu-satunya tempat untuk menonton film adalah di multipleks karbunkel beton di mana 6 atau 7 film ditampilkan di layar besar, kebanyakan film menampilkan tema dewasa, dipermudah hingga 12a untuk konsumsi tweenage https://hermes21.com/ yang nyaman dan lagi. konsumsi (dan orang dewasa juga menyukainya). Satu ukuran cocok untuk semua Рdan tidak terlalu pas. Dan itu mengingatkan saya, meski lebih lega dari sebelumnya, joknya sepertinya membuat derrière saya sakit dengan lebih brio dari sebelumnya. Lalu apa hubungannya dengan kualitas poster film modern?

Pertama-tama, tidak banyak bioskop dan bioskop independen saat ini. Satu-satunya tempat yang bisa saya lihat dengan mudah adalah di multipleks beton besar – katedral kapitalis. Ini bukan seperti dulu. 40 tahun yang lalu saya akan memiliki pilihan 4 bioskop independen untuk dikunjungi dalam jarak satu mil satu sama lain di kota lokal saya. Saya berbicara sebagai warga negara Inggris meskipun saya yakin situasinya serupa di banyak negara lain di dunia barat. Tidak ada persaingan yang berbeda di sinema modern karena studio besar sekarang menjalankan pertunjukan – hanya beberapa film yang ditayangkan pada satu waktu karena studio membeli banyak layar untuk menayangkan film yang sama dan memastikan eksposur maksimum. Pada tahun-tahun awal sinema, hingga akhir tahun 80-an, terdapat lebih banyak studio, lebih banyak bioskop independen, dan sistem yang tidak ditentukan oleh beberapa studio film yang kuat. Ada lapangan bermain yang lebih tinggi antara film dan studio tempat film diputar. Berapa lama film diputar untuk cerita yang berbeda. Jika sebuah film tidak berhasil dengan baik di minggu pertama, film itu akan ditarik tanpa ampun dan film lain akan diambil untuk menggantikannya. Kalau bagus bisa stay di tempat selama sebulan (ingat waktu kecil waktu star wars keluar dan kayaknya main di bioskop lokal bertahun-tahun!) Beberapa bioskop bahkan ganti film seminggu dua kali yang artinya masif . pergantian film. Oleh karena itu, poster film merupakan alat penting untuk mendapatkan kursi dan memastikan film dapat dirilis. Jika seseorang berada di serambi bioskop dan tidak yakin apakah akan menonton Pemindai atau Meja untuk Lima, melihat sekilas poster film tersebut akan segera membuat mereka berpikir. Dan ini membawa saya ke poin kedua.

Dalam beberapa dekade sebelumnya, orang jarang tahu apa yang harus dilihat ketika mereka pergi ke bioskop. Ayah saya berkata dia akan pergi setiap hari Sabtu dan sering kali selama seminggu karena tidak banyak yang bisa dilakukan pada malam hari di kota provinsi pada waktu itu. Jadi mereka akan pergi ke bioskop untuk melakukan sesuatu dan kemudian memutuskan film apa yang akan ditonton nanti ketika mereka sampai di sana. Saat ini, orang tahu film apa yang akan mereka tonton sebelum pergi ke bioskop. Mengapa perubahan itu? Sederhananya, media. Media promosi film kini didominasi oleh internet dimana kita dapat dengan mudah melihat trailer, melihat dan membaca wawancara bintang film, membuat video, dan lainnya. Dan hype dimulai lebih awal. Itu menetes, menetes, lalu menetes, yang berpuncak pada gelombang pasang liputan media saat rilis film semakin dekat. Peluang apa yang dimiliki film lain dalam menghadapi banjir media seperti itu? Dan meskipun target demografis saat ini sebagian besar adalah pasar kecil yang naif dan mudah tertipu, studio film bersenang-senang. Siapa yang butuh poster film jelek untuk menjual film di bioskop? Kamu bukan! Itu telah dijual.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *