EssayBrother custom term paper writing
book writing help

link slot bonus new member

Perceraian tanpa alasan diperkenalkan ke dunia oleh Rusia pada tahun 1917. Sebelumnya, gereja menetapkan batas-batas pernikahan dan kehidupan keluarga, dan karena Tuhan membenci perceraian, perceraian hampir tidak pernah terdengar. Namun setelah Revolusi Komunis, Negara, dengan memberikan jalan mudah menuju kehancuran keluarga, kemudian mampu mempertahankan kendali politik atas orang-orang yang “ingin” mereka bebaskan; yaitu, alih-alih bergantung pada gereja atau sinagoga mana pun yang mereka datangi sehubungan dengan pernikahan mereka, masyarakat kini harus bergantung pada pemerintah, sehingga memberi negara kekuasaan dan kendali yang sangat besar yang sebelumnya tidak dimiliki negara burtoncannabiscompany.com.

Maka dari lahirnya Komunisme lahirlah perceraian yang tidak ada salahnya.

Perceraian tanpa kesalahan dilembagakan di Amerika di California pada tahun 1970. Saat ini, seluruh 50 negara bagian merupakan negara bagian tanpa kesalahan. Artinya, jika seseorang ingin menceraikan pasangannya, orang yang ia sumpah setia sampai mati, ia bisa pergi begitu saja tanpa harus membuktikan orang tersebut melakukan kesalahan. Dan orang-orang bertanya-tanya mengapa pernikahan berada dalam masalah — pernikahan berada dalam masalah karena sebagai masyarakat kita memperlakukan pernikahan seolah-olah pernikahan tersebut tidak memiliki nilai sama sekali. Akad nikah bukanlah kontrak sama sekali — hanya iseng saja.

Sebuah fakta sederhana dalam hidup — dengan menjadikan pernikahan tidak berharga, kita membuatnya terlalu mudah untuk pergi begitu saja daripada berjuang untuk menepati janji dan menyelamatkan keluarga kita. Orang-orang menikah saat ini sambil berkata, “Kalau tidak berhasil, kita selalu bisa bercerai.” Dengan sikap seperti itu, tak heran jika sebagian besar pernikahan gagal.

Orang Amerika akan menuntut siapa pun atas hampir semua hal. Kami tidak akan membiarkan ketidakadilan, baik yang nyata maupun yang dirasakan. Kita ingin setiap kontrak, lisan atau tertulis, ditegakkan sesuai dengan huruf “T”, namun ingin kontrak pernikahan kita hancur seketika karena kita menginginkannya, atau kita telah menemukan “belahan jiwa” yang lain. Sekali lagi, pernikahan tidak lagi dihormati, karena sebagai masyarakat kita tidak lagi memaknainya atau menghormatinya.

Dan anak-anak akibat perceraian akan mengalami kerugian melebihi apa yang pertama kali diberitahukan kepada kita oleh mereka yang disebut “para ahli” di awal tahun 70an. Saat itu ada pendapat bahwa akan lebih baik bagi anak-anak jika mereka tidak dibesarkan di rumah yang tidak bahagia, meskipun hal itu berarti mereka akan kehilangan salah satu orang tuanya dalam proses tersebut. Tentu saja, waktu telah mengungkap kebohongan tersebut. Dalam buku saya, “No Innocent Affair,” saya menawarkan statistik mengenai anak-anak yang kehilangan orang tua karena perceraian, dan angka tersebut sangat mencengangkan. Itu memalukan. Jika ada orang lain yang melakukan hal yang sama terhadap anak-anak kita seperti halnya perceraian, kita berhak berteriak “pelecehan anak!”

Mungkin cara terbaik untuk memahami kesalahan perceraian yang bukan karena kesalahan adalah dengan menciptakan situasi di mana hal konyol menggambarkan hal yang agung.

Izinkan saya untuk memperkenalkan Tuan dan Nyonya X — istri adalah wanita baik yang telah melakukan segala upaya manusia untuk menjadi istri dan ibu yang sempurna. Sang suami adalah seorang semi-alkohol yang menganiaya istrinya secara mental dan verbal. Dia juga sangat tidak setia, dan pada suatu saat menularkan penyakit menular seksual kepada istrinya yang entah di mana dia tertular. Dia, menurut standar apa pun, adalah ayah yang buruk bagi anak-anaknya yang tidak bersalah. Dia menghabiskan sebagian besar keuangan keluarga untuk masalah perjudian. Sekitar enam bulan yang lalu dia meninggalkan rumah untuk tinggal bersama pacar terbarunya. Istrinya, sebaliknya, mendapat pekerjaan paruh waktu lagi untuk menghidupi keluarga — masih setia — tetap menjadi ibu yang baik…dan kini, selain tugas keibuannya, harus menjadi ayah bagi anak-anak suaminya. ditinggalkan. Sang suami mengajukan gugatan cerai dengan alasan “perbedaan yang tidak dapat didamaikan”.

Dan bagaimana mereka akan diperlakukan di pengadilan keluarga (sebuah oxymoron jika memang ada)? Sama. Saya harap Anda mulai merasa tidak nyaman dengan konsep perceraian tanpa alasan, karena inilah kebenarannya. Ketika terjadi perceraian, ada yang bersalah. Dan keadilan harus menentukan bahwa orang yang bertanggung jawab harus bertanggung jawab, sedangkan korban, orang yang menepati janjinya, tidak dirugikan. Namun pengadilan memutuskan keduanya tidak bersalah dan keduanya bersalah.

Hal ini juga harus menjadi peringatan bagi kita bahwa pihak yang mengambil keuntungan dari perceraian bukan karena alasan adalah para pengacara. Mereka memperjuangkan konsep tanpa kesalahan di Amerika dengan mengetahui sepenuhnya bahwa mereka menciptakan kumpulan klien yang berkembang dan menguntungkan yang tidak akan pernah berakhir. Sebelum terjadinya perceraian tanpa alasan, hanya sedikit pengacara di suatu komunitas yang dapat bertahan hidup hanya dengan mempraktikkan hukum keluarga. Namun dengan perceraian tanpa alasan, mayoritas pengacara terlibat dalam bisnis tersebut.

Jadi kita mempunyai tren yang terungkap secara historis. Perceraian tanpa alasan menguntungkan negara dan pengacara dengan mengorbankan keluarga. Sekarang siapa yang menginginkan skenario seperti itu? Jawaban yang jelas adalah Setan. Dialah yang ingin pernikahannya hancur, dan tidak ada cara yang lebih baik selain melumasinya, sehingga membuat perceraian semudah jatuh dari batang kayu.