berita kuliner indonesia

masakan masakan

Taiwan, sebelumnya dikenal sebagai Formosa, adalah sebuah negara pulau di Laut Cina Selatan. Ini adalah negara kepulauan yang dikelilingi oleh air, Laut Filipina di timur, Laut Cina Selatan di barat, Laut Cina Timur di Utara dan Selat Luzon di selatan. Kepulauan ini terdiri dari Pulau Taiwan dan pulau-pulau yang jauh lebih kecil seperti Kepulauan Penghu, Pulau Anggrek, Pulau Hijau dan Hsiao Liuchiu.

Taiwan saat ini merupakan pusat perdagangan dan manufaktur yang penting. diĀ https://mpotimes.id/mpofood Karena koneksi internasionalnya, masakan di seluruh dunia dapat ditemukan di pulau-pulau tersebut. Namun, karena kedekatan geografis dan sejarah, pengaruh dari Cina Selatan dan Jepang sangat terlihat dalam resep sehari-hari Taiwan.

Orang-orang dari Taiwan dan Cina Selatan memiliki warisan budaya yang sangat mirip, berbicara dengan dialek Hokien yang sama, dan menikmati resep kuliner yang hampir sama. Mirip dengan Cina Selatan, resep Taiwan mendapatkan rasa mereka dari makanan laut kering, jamur, rebung, sayuran yang diawetkan dan rempah-rempah tertentu seperti daun ketumbar dan bawang merah. Bahan-bahan ini mewakili sumber daya yang melimpah dari laut sekitarnya dan sektor pertanian yang dinamis.

Daging babi, ayam, nasi, berbagai makanan laut, dan kedelai adalah protein penting dalam banyak resep Taiwan. Daging sapi digunakan sampai batas tertentu tetapi tidak begitu populer karena generasi yang lebih tua menghindarinya karena alasan agama. Makan daging sapi dalam agama Buddha dijauhi karena dianggap sebagai hewan suci. Pentingnya pertanian dalam kehidupan orang Taiwan juga menghargai kerja keras yang disumbangkan ternak untuk kehidupan pertanian.

Agak ironis bahwa salah satu resep Taiwan yang terkenal adalah Sup Mie Daging Sapi. Ada pengikut kultus dari hidangan ini dan sering ditampilkan dalam acara televisi dan kontes memasak. Hidangan ini mungkin merupakan cabang dari pengaruh Jepang. Taiwan berada di bawah kekuasaan Jepang antara tahun 1895 dan 1945. Bahkan setelah menyerahkan kendali Taiwan, budaya Jepang terus memainkan peran penting dalam kehidupan Taiwan karena gempuran perusahaan dan industri Jepang. Budaya Jepang terus meresapi budaya Taiwan modern dengan banyak kata Jepang untuk ibu dan ayah yang tertanam dalam bahasa Taiwan.

Agama Buddha dipraktekkan secara luas di Taiwan. Karena ajarannya, ada komunitas vegetarian besar di Taiwan yang menghindari pembunuhan dan makan hewan termasuk ikan dan makanan laut. Akibatnya, variasi vegetarian untuk banyak resep Taiwan selalu tersedia. Pilihan perjamuan terpisah untuk vegetarian bahkan disediakan untuk acara-acara khusus seperti ulang tahun dan pernikahan.

Ciri khas lainnya dari masakan Taiwan adalah adanya “Xiao Chi” yang secara harfiah berarti makanan ringan kecil dalam bahasa Cina. Ada budaya pasar malam yang luas di pulau Taiwan. Saat malam tiba, ruas jalan kecil dan besar di berbagai kota berubah menjadi pasar malam yang menjual berbagai macam barang dagangan dan jajanan. Xiao chi ini berada di jalur yang sama dengan tapas Spanyol dan meze Levantine tetapi jauh lebih substansial. Camilan ini bisa beragam mulai dari yang sederhana seperti bakpao dan mie kuah hingga yang tidak biasa seperti tahu bau dan kue tiram.